Ukuran Tangga Besi: Standar, Perhitungan, dan Desain

Tangga besi adalah salah satu jenis tangga yang terbuat dari material besi, baik untuk rangka, anak tangga, maupun railing. Tangga besi memiliki keunggulan seperti kuat, tahan karat, mudah dibentuk, dan variatif dalam desain. Namun, tangga besi juga memiliki kelemahan seperti berat, panas, dan berisik.

Untuk membuat tangga besi yang nyaman, aman, dan estetik, ada beberapa hal yang perlu diperhatikan, yaitu standar ukuran tangga, cara menghitung anak tangga dan bordes, serta desain tangga yang sesuai dengan kebutuhan dan selera.

Standar Ukuran Tangga

Standar ukuran tangga adalah kriteria yang digunakan untuk menentukan dimensi tangga, seperti lebar, tinggi, dan panjang. Standar ukuran tangga dapat berbeda-beda tergantung pada jenis, model, dan fungsi tangga. Berikut adalah beberapa standar ukuran tangga yang umum digunakan:

  • Lebar tangga: Lebar tangga ditentukan berdasarkan jumlah pengguna yang akan melintas dalam waktu bersamaan. Untuk tangga pribadi, lebar tangga ideal adalah 70-90 cm. Untuk tangga umum, lebar tangga ideal adalah 120-150 cm. Untuk tangga massal, lebar tangga ideal adalah 180 cm atau lebih.
  • Lebar anak tangga (aantrade): Lebar anak tangga adalah lebar permukaan yang dipijak untuk naik dan turun tangga. Lebar anak tangga harus melebihi lebar telapak kaki orang dewasa, yaitu 27-35 cm. Lebar anak tangga yang terlalu sempit dapat menyebabkan keseimbangan terganggu, sedangkan lebar anak tangga yang terlalu lebar dapat menyebabkan langkah menjadi terlalu jauh.
  • Tinggi anak tangga (optrade): Tinggi anak tangga adalah jarak vertikal antara dua permukaan anak tangga yang berurutan. Tinggi anak tangga yang nyaman adalah 15-18 cm. Tinggi anak tangga yang terlalu rendah dapat menyebabkan tangga menjadi terlalu landai, sedangkan tinggi anak tangga yang terlalu tinggi dapat menyebabkan kaki menjadi berat dan lelah.
  • Ukuran railing: Railing adalah pegangan samping tangga yang berfungsi sebagai pengaman dan penunjang. Ukuran tinggi railing yang ideal adalah 70-90 cm. Ukuran jarak antara batang railing yang ideal adalah 15-20 cm. Jarak yang terlalu lebar dapat menyebabkan anak-anak bisa melewatinya, sedangkan jarak yang terlalu rapat dapat mengurangi pandangan.
  • Ukuran bordes: Bordes adalah permukaan datar yang berfungsi sebagai area jeda atau perputaran tangga. Ukuran lebar bordes yang ideal adalah sama dengan lebar tangga. Ukuran panjang bordes yang ideal adalah minimal 100 cm. Bordes yang terlalu sempit dapat menyebabkan pengguna tidak nyaman beristirahat atau berbalik arah, sedangkan bordes yang terlalu luas dapat menyebabkan pemborosan ruang.
Artikel Menarik Lainnya  Arsitektur Skandinavia: Desain yang Elegan dan Fungsional

Cara Menghitung Anak Tangga dan Bordes

Cara menghitung anak tangga dan bordes adalah dengan menggunakan rumus matematika yang berdasarkan pada tinggi lantai, tinggi plafon, sudut kemiringan, dan standar ukuran tangga. Berikut adalah langkah-langkah cara menghitung anak tangga dan bordes:

  • Tentukan tinggi lantai (H) dan tinggi plafon (P). Misalnya, H = 300 cm dan P = 270 cm.
  • Tentukan sudut kemiringan tangga (S). Sudut kemiringan tangga yang ideal adalah 30-40 derajat. Misalnya, S = 35 derajat.
  • Tentukan tinggi anak tangga (t) dan lebar anak tangga (l). Gunakan rumus 2t + l = 63-65 cm untuk mendapatkan ukuran yang nyaman. Misalnya, t = 18 cm dan l = 28 cm.
  • Hitung jumlah anak tangga (n) dan panjang tangga (L). Gunakan rumus n = H/t dan L = nl/cos(S). Misalnya, n = 300/18 = 16,67 ≈ 17 dan L = 17 x 28/cos(35) = 476,67 ≈ 477 cm.
  • Hitung jumlah bordes (b) dan panjang bordes (B). Gunakan rumus b = n/12 dan B = L/b. Misalnya, b = 17/12 = 1,42 ≈ 2 dan B = 477/2 = 238,5 ≈ 239 cm.

Desain Tangga

Desain tangga adalah bentuk, gaya, dan motif tangga yang disesuaikan dengan kebutuhan dan selera pengguna. Desain tangga dapat dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti ruang, fungsi, material, warna, dan aksesori. Berikut adalah beberapa contoh desain tangga besi yang populer:

  • Tangga garis lurus: Tangga dengan model garis lurus adalah tangga yang paling sederhana dan mudah dibuat. Tangga ini cocok untuk ruang yang luas dan memiliki tinggi lantai yang tidak terlalu tinggi. Tangga ini dapat dibuat dari besi polos atau kombinasi dengan kayu, kaca, atau batu.
  • Tangga spiral: Tangga dengan model spiral adalah tangga yang berputar mengelilingi sumbu tengah. Tangga ini cocok untuk ruang yang sempit dan memiliki tinggi lantai yang tinggi. Tangga ini dapat dibuat dari besi dengan bentuk melingkar, segitiga, atau persegi.
  • Tangga zig-zag: Tangga dengan model zig-zag adalah tangga yang memiliki sudut-sudut tajam yang membentuk huruf Z. Tangga ini cocok untuk ruang yang modern dan memiliki tinggi lantai yang sedang. Tangga ini dapat dibuat dari besi dengan bentuk mengambang atau melekat pada dinding.
  • Tangga melengkung: Tangga dengan model melengkung adalah tangga yang memiliki lengkungan yang halus dan elegan. Tangga ini cocok untuk ruang yang klasik dan memiliki tinggi lantai yang bervariasi. Tangga ini dapat dibuat dari besi dengan bentuk lengkung atau kombinasi dengan kayu.
  • Tangga letter L: Tangga dengan model letter L adalah tangga yang memiliki satu bordes di tengah atau di ujung. Tangga ini cocok untuk ruang yang sudut dan memiliki tinggi lantai yang sedang. Tangga ini dapat dibuat dari besi dengan bentuk lurus atau kombinasi dengan kayu.
Artikel Menarik Lainnya  Menikmati Keindahan dan Keamanan Bersama Pagar Arsitektur

Berikut adalah tabel perbandingan antara beberapa desain tangga besi:

Desain Tangga Kelebihan Kekurangan
Garis lurus Sederhana, mudah dibuat, klasik Membutuhkan ruang luas, monoton
Spiral Hemat ruang, unik, modern Sulit dibuat, kurang nyaman, berisik
Zig-zag Artistik, menarik, minimalis Membutuhkan ruang cukup, tajam, berbahaya
Melengkung Elegan, indah, mewah Membutuhkan ruang cukup, sulit dibuat, mahal
Letter L Fleksibel, nyaman, praktis Membutuhkan ruang sudut, biasa, standar

Demikianlah penjelasan tentang ukuran tangga besi, cara menghitung anak tangga dan bordes, serta desain tangga. Semoga artikel ini bermanfaat dan menambah wawasan Anda. Terima kasih. 😊

Agung Sedayu

About the author

Dalam dunia teknisnya, Agung Sedayu menemukan kebahagiaan melalui desain rumah dan interior. Menggabungkan kecintaannya pada teknologi dengan estetika menciptakan harmoni fungsi dan gaya.

Tinggalkan Balasan